Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Uap Napas pada Masker Transparan Bikin Difabel Tuli Rungu Kehilangan Informasi

Ilustrasi protokol kesehatan / menjaga jarak atau memakai masker. ANTARA FOTO/Fauzan
Ilustrasi protokol kesehatan / menjaga jarak atau memakai masker. ANTARA FOTO/Fauzan
Iklan

TEMPO.CO, JakartaDifabel Tuli rungu mengalami kendala komunikasi selama pandemi Covid-19. Kewajiban memakai masker membuat mereka yang terbiasa membaca gerak bibir tak dapat mengetahui apa yang disampaikan lawan bicaranya. Bahkan masker transparan pun bukan solusi.

Juru bahasa isyarat dari Lembaga Advokasi Pelayanan Kesehatan Shakopi, Burnsville, Amerika Serikat, Deanna Fischer mengatakan uap yang terperangkap pada masker  transparan tetap menyulitkan difabel Tuli rungu dalam berkomunikasi. "Masker dengan bagian depan yang terbuat dari bahan plastik juga tidak nyaman dipakai," ucap Deanna Fischer seperti dikutip dari situs SW Newsmedia, Jumat 18 Desember 2020.

Jika pengguna masker tidak rajin membersihkan bagian masker yang transparan, maka difabel Tuli rungu tak dapat melihat gerak bibirnya. Gerak bibir dan ekspresi yang hilang ini akan memotong informasi yang diperoleh difabel. "Saya tidak bisa membayangkan berapa banyak informasi yang hilang saat berkomunikasi dengan masker," kata dia.

Mahasiswi penyandang disabilitas Hard of Hearing, Ashley Lawrence membuat masker transparan sehingga gerak bibir pemakainya dapat terlihaat. Foto: Ashley Lawrence

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Selain masker yang menyulitkan difabel Tuli rungu memahami pesan dari lawan bicara, menurut Deanna, penyandang disabilitas juga menghadapi tantangan lain, yakni beragam istilah baru terkait Covid-19 yang belum memiliki padanan kata dalam bahasa isyarat. "Saya tak bisa menemukan apa maksud dari berbagai istilah yang benar-benar baru saya ketahui," kata difabel Tuli, Lori Blackketter.

Perempuan yang bekerja sebagai pramuniaga di sebuah toko di Burnsville ini harus bolak balik membuka kamus digital di ponselnya untuk mencari padanan bahasa isyarat untuk beberapa istilah baru. "Pandemi Covid-19 ini memaksa orang menjalani hidup dengan cara yang berbeda. Mereka menjadi semakin 'dingin' satu sama lain," kata dengan manusia lain," katanya.

Menerima reaksi yang datar dan terputusnya komunikasi dengan orang lain merupakan situasi yang sulit bagi difabel Tuli rungu. Sebab mereka terbiasa dengan budaya komunikasi yang menitikberatkan pada bahasa tubuh, seperti ekspresi atau mimik wajah. Interaksi yang kian terbatas dan berjarak di masa pandemi Covid-19 membuat kelompok pembaca gerak bibir ini kecewa.

Iklan




Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.




Video Pilihan


Sempat Vakum Akibat Pandemi, Event Internasional Bajafash di Batam Kembali Digelar

2 jam lalu

Penampilan salah satu group band jazz yang ada di Batam. TEMPO/ Yogi Eka Sahputra
Sempat Vakum Akibat Pandemi, Event Internasional Bajafash di Batam Kembali Digelar

Seperti Bajafash tahun-tahun sebelumnya, sejumlah musisi jazz akan mengguncang Batam pada pertengahan tahun itu.


Orang Jepang Kursus Tersenyum Gaya Hollywood setelah Terbiasa Pakai Masker

3 hari lalu

Pelatih senyum Keiko Kawano mengajar siswa kursus pelatihan senyum di Sekolah Seni Sokei di Tokyo, Jepang, 30 Mei 2023. REUTERS/Kim Kyung-Hoon
Orang Jepang Kursus Tersenyum Gaya Hollywood setelah Terbiasa Pakai Masker

Kursus tersenyum dengan biaya Rp800 ribu sejam laku keras di Jepang, setelah warganya selama pandemi terbiasa pakai masker.


Tiap Hari Ikut Kuliah, Anjing Pelayan Disabilitas Dapat Ijazah Bareng Wisuda Tuannya

4 hari lalu

Justin, seekor anjing, diberi ijazah lulus kuliah bersama tuan yang dilayaninya, Grace Mariani, mahasiswa di Universitas Seton Hall, New Jersey, Amerika Serikat. Foto/twitter
Tiap Hari Ikut Kuliah, Anjing Pelayan Disabilitas Dapat Ijazah Bareng Wisuda Tuannya

Universitas menyatakan merayakan dedikasi si anjing yang bukan hanya membantu tuannya, tetapi juga menghadiri semua kelasnya.


Poltekpar Lombok Buka Kesempatan Difabel Tuna Rungu Kuliah Pariwisata

4 hari lalu

Kampus Poltekpar Lombok. TEMPO/Supriyantho Khafid
Poltekpar Lombok Buka Kesempatan Difabel Tuna Rungu Kuliah Pariwisata

Sampai awal 2023, Poltekpar Lombok memiliki 1.019 orang mahasiswa aktif.


Al Pacino di Usia 83 Tahun Tengah Menunggu Kelahiran Anaknya dari Noor Alfallah

6 hari lalu

Al Pacino. REUTERS/Fred Prouser
Al Pacino di Usia 83 Tahun Tengah Menunggu Kelahiran Anaknya dari Noor Alfallah

Al Pacino 83 tahun dan kekasihnya Noor Alfallah 29 tahun tengah menunggu kelahiran anak mereka. Ini profil pemeran the Godfather.


Ketika Sarjana Baru China Kesulitan Cari Kerja

6 hari lalu

Upacara wisuda di Central China Normal University di Wuhan, Provinsi Hubei, China 13 Juni 2021. REUTERS/Stringer
Ketika Sarjana Baru China Kesulitan Cari Kerja

Banyak sarjana baru China kesulitan mendapat pekerjaan dan akhirnya banting setir menjadi pedagang atau kerja serabutan untuk menyambung hidup.


Teknologi Bluetooth Membuat Difabel Ini Berjalan Lagi

12 hari lalu

Neuroscience Research. Foto: Health Innovation Manchester.
Teknologi Bluetooth Membuat Difabel Ini Berjalan Lagi

Gert-Jan Oksam, penyandang difabel keterbatasan gerak dapat berjalan kembali ketika menjalani operasi penanaman implan di batang otaknya.


Mitigasi Perubahan Iklim Jangan Lupakan Penyandang Disabilitas, Ini Keperluan Mereka

12 hari lalu

Sejumlah warga menebang pohon yang tumbang akibat diterjang angin kencang di Kota Kupang, NTT, Senin, 5 April 2021. Badai siklon Seroja diperkirakan akan masih menerjang NTT dan sekitarnya pada Selasa, 6 April 2021. ANTARA/Kornelis Kaha
Mitigasi Perubahan Iklim Jangan Lupakan Penyandang Disabilitas, Ini Keperluan Mereka

Maria Yasinta merupakan salah satu penyandang disabilitas saat badai Seroja melanda NTT pada 2021 yang menyebabkan banjir bandang.


BRIN-APEC Bahas Potensi AI untuk Mitigasi Pandemi Covid-19 dan Tantangannya

13 hari lalu

Ilustrasi Layanan Telemedicine. TEMPO / Hilman Fathurrahman W
BRIN-APEC Bahas Potensi AI untuk Mitigasi Pandemi Covid-19 dan Tantangannya

Beberapa negara termasuk Indonesia disebut telah memakai AI saat pandemi Covid-19 ini.


Ragam Cerita dari Masa Pandemi Covid-19 dalam Buku Pantang Padam dan Nusantara Berkisah 3

15 hari lalu

Maria Darmaningsih (ketiga dari kiri) bersama Urry Kertopati (kiri) dan S. Dian Andryanto (kanan) dalam peluncuran buku Pantang Padam dan Nusantara Berkisah 3: Bunga Setaman di Jakarta, Sabtu, 20 Mei 2023 (Istimewa)
Ragam Cerita dari Masa Pandemi Covid-19 dalam Buku Pantang Padam dan Nusantara Berkisah 3

Maria Darmaningsih, orang yang pertama dinyatakan terinfeksi Covid-19 di Indonesia, menulis salah satu cerita di buku ini.