Hand Under Hand, Cara Belajar Anak MDVI Beraktivitas dan Mengenali Objek

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi difabel. Shutterstock

    Ilustrasi difabel. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Mengajarkan kegiatan sehari-hari bagi anak dengan multi-disabilitas yang disertai disabilitas Netra (Multi Disability with Visual Impairment atau MDVI) adalah tantangan besar bagi orang tua maupun guru pendamping. Terdapat metode khusus untuk melatih anak untuk melakukan kegiatan sederhana, seperti mencuci pakaian hingga menyiram tanaman.

    Guru Khusus Anak dengan MDVI dari Dwituna Harapan Baru, Medan, Sumatera Utara, yang juga Master of Special Education, University College London, Inggris, Sri Melati mengatakan, salah satu yang diterapkan adalah metode hand under hand. "Butuh waktu berbulan agar anak dapat mengikuti instruksi guru dan melaksanakan kegiatannya dengan baik dan mandiri," kata Sri Melati saat diwawancara di Jakarta, Rabu, 3 November 2021.

    Metode Hand Under Hand adalah cara guru pendamping khusus bagi anak-anak dengan MDVI mengidentifikasi suatu objek melalui perabaan tangan guru, kemudian mereka mengikutinya. Tangan anak MDVI diletakkan di bawah tangan guru, dengan arah yang sama dan jari-jemari yang saling tertaut.

    "Anak ikut merasakan gerakan guru dan dapat mengidentifikasi gerakan yang mereka lakukan sendiri, misalnya mencuci, meraba tembok, atau menyiram tanaman," kata Sri Melati. Melalui metode Hand Under Hand, anak MDVI juga diajak mengidentifikasi suatu benda, misalnya mengidentifikasi tekstur tanaman.

    Penerapan metode Hand Under Hand tidak dapat dilakukan secara instan. Anak dengan MDVI harus berlatih berulang kali agar dapat mempraktikkan apa yang sudah diajarkan sebelumnya, meski aktivitas yang dilakukan sederhana.

    Bila proses latihan berulang ini terhenti, maka kemampuan anak untuk melakukan kegiatan yang sama dapat hilang sama sekali. "Harus kembali dari nol lagi. Sebab itu, kami begitu khawatir selama pandemi kemarin banyak murid yang tidak ke sekolah untuk melatih kemampuan mereka," kata Sri Melati yang juga seorang dokter ini.

    Multi Disabilities with Visual Impairment atau MDVI merupakan sebutan untuk anak dengan disabilitas majemuk yang disertai disabilitas penglihatan. Pada beberapa kasus, anak dengan MDVI mengalami kombinasi beberapa jenis ragam disabilitas.

    Beberapa penelitian mencatat, kombinasi ragam disabilitas anak MDVI, antara lain disabilitas penglihatan dan pendengaran (deaf blind), disabilitas penglihatan dan cerebral palsy, disabilitas penglihatan dan Autisme, disabilitas penglihatan dan intelektual serta kombinasi tiga ragam disabilitas, yaitu penglihatan, pendengaran, dan Cerebral Palsy.

    Dari segi kemampuan kognitif, anak MDVI memiliki tingkat kognitif yang bevariasi, tergantung pada tingkat kedisabilitasannya. Namun, bukan berarti anak MDVI tidak dapat melakukan kegiatan sama sekali atau berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya.

    "Ada cerita di sekolah kami, ketika anak pertama kali datang tidak mau melakukan mobilitas, tetapi setelah diajarkan selama enam bulan akhirnya bisa naik tangga sendiri ke lantai dua dengan cara meraba tembok," kata Sri Melati. "Ketika mengetahui kemampuan anak itu, kami seperti mendapat hadiah. Artinya kita semua bisa, asalkan guru dan orang tua sabar."

    Baca juga:
    7 Cara Berkomunikasi dengan Penyandang Deaf Blind atau Tuli Netra

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fakta-fakta Seputar Omicron, Varian Baru Covid-19 Asal Afrika Selatan

    Kurang dari tiga minggu, Varian Omicron dari Covid-19 masuk kategori mengkhawatirkan versi WHO. Bagaimana sifat varian asal Afrika Selatan ini?