Yang Dilakukan Juru Bahasa Isyarat Jika Berhadapan dengan 'Bahasa Tinggi'

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penerjemah bahasa isyarat menyampaikan isi pidato Menteri Sosial Juliari P. Batubara dalam acara puncak peringatan Hari Disabilitas Internasional 2020 (HDI) Kementerian Sosial di Jakarta, Kamis 3 Desember 2020. Pemerintah berkomitmen dalam meningkatkan upaya penghormatan, perlindungan, dan pemenuhan hak penyandang disabilitas, khususnya dalam peningkatan layanan disabilitas ke arah digitalisasi. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    Penerjemah bahasa isyarat menyampaikan isi pidato Menteri Sosial Juliari P. Batubara dalam acara puncak peringatan Hari Disabilitas Internasional 2020 (HDI) Kementerian Sosial di Jakarta, Kamis 3 Desember 2020. Pemerintah berkomitmen dalam meningkatkan upaya penghormatan, perlindungan, dan pemenuhan hak penyandang disabilitas, khususnya dalam peningkatan layanan disabilitas ke arah digitalisasi. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Bahasa isyarat merupakan bahasa yang terus berkembang. Bahasa isyarat menjadi 'jembatan' komunikasi antara insan Tuli dan difabel Rungu dengan orang lain. Dan orang yang memiliki kemampuan mengalihbahasakan itu disebut juru bahasa isyarat.

    Tamiang Jelita Tobing yang sudah lima tahun berprofesi sebagai juru bahasa isyarat profesional berbagi kisah bagaimana dia menjalankan tugas. Tamiang mendalami bahasa isyarat di Pusat Pelayanan Juru Bahasa Isyarat atau PLJB. Selama belajar bahasa isyarat, dia juga harus berinteraksi dengan insan Tuli untuk berlatih.

    "Penting berkomunikasi dengan komunitas Tuli guna meningkatkan kemampuan dan mengasah pemahaman serta ketajaman dalam menerjemahkan bahasa isyarat," ujar Tamiang kepada Tempo, Rabu, 3 Maret 2021.

    Perlu diketahui bahwa bahasa isyarat berasal dari bahasa alami atau bahasa ibu. Sebab itu, setiap daerah punya bahasa isyarat masing-masing dan bisa berbeda pengertiannya dengan bahasa isyarat di wilayah lain.

    Salah satu tantangan dalam menerjemahkan bahasa isyarat adalah adalah jika ada istilah yang belum memiliki padanan isyaratnya. Para juru bahasa isyarat punya sebutan khusus untuk istilah dalam bahasa Indonesia yang belum memiliki padanan dalam bahasa isyaratnya. Mereka menyebutnya 'Bahasa Tinggi'.

    Jika ini terjadi, maka seorang juru bahasa isyarat harus berdiskusi dengan rekan sejawat dan mentor Tuli. Caranya, juru bahasa isyarat dengar atau juru bahasa isyarat dengan pendengaran menyampaikan dulu definisi dari istilah yang ingin mereka sampaikan.

    Dari situ, mentor Tuli akan membuat konsep bahasa isyarat yang dapat digunakan. Komunikasi dua arah, antara juru bahasa isyarat dengar dengan mentor Tuli menjadi penting agar tidak ada salah persepsi apalagi misinformasi yang diterima oleh insan Tuli dan tunarungu.

    Baca:
    Begini Cara Mendapatkan Layanan Juru Bahasa Isyarat, Ada Etikanya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lakon DPR, Jokowi, dan MK dalam Riwayat Akhir Kisah KPK

    Pada 4 Mei 2021, Mahkamah Konstitusi menolak uji formil UU KPK. Dewan Perwakilan Rakyat dan Presiden Jokowi juga punya andil dalam pelemahan komisi.