Pendidikan Inklusif Tak Cuma untuk Siswa Difabel, tapi Juga Guru

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana pembelajaran siswa-siswa berkebutuhan khusus di kelas tingkat SMU Sekolah Inklusif Galuh Handayani, Surabaya (05/9). TEMPO/Fully Syafi

    Suasana pembelajaran siswa-siswa berkebutuhan khusus di kelas tingkat SMU Sekolah Inklusif Galuh Handayani, Surabaya (05/9). TEMPO/Fully Syafi

    TEMPO.CO, Jakarta - Saat ini beberapa sekolah mulai menerapkan sistem pendidikan inklusif bagi para siswanya di kelas. Selain memberikan manfaat kepada para siswa, metode ajar yang mengusung keanekaragamman siswa di sekolah itu juga bermanfaat buat guru.

    Baca: Najelaa Shihab Ungkap Manfaat Pendidikan Inklusif dan Masalahnya

    Pendiri Yayasan Wahana Inklusif Indonesia Tolhas Damanik mengatakan pendidikan  inklusif membuat guru lebih kreatif dalam mengajar. "Terlebih saat ini kurikulum di Indonesia tahun 2013 mengusung sistem tematik, tentu guru harus lebih banyak berinovasi dalam mengenalkan ilmu pengetahuan kepada muridnya," ujar Tolhas kepada Tempo di kantor Yayasan Mitra Netra, Jakarta, Jumat 14 Juni 2019.

    Menurut Tolhas, kreativitas guru menjadi bertambah karena di dalam sebuah kelas inklusif, guru bisa memahami beragam cara belajar anak yang berbeda-beda. Pendidikan inklusif juga dapat memperluas cara pandang guru mengenai potensi anak.

    "Saya meyakini setiap guru ketika bersekolah dulu diajarkan untuk tidak memisah-misahkan anak berdasarkan kemampuan akademiknya. Sebab setiap anak itu unik dan memiliki kebutuhan masing-masing dalam belajar," ujar Tolhas.

    Simak: Yuk Ikut Game Inklusif untuk Menanamkan Empati ke Teman Difabel

    Survei yang dilakukan Yayasan Wahana Inklusif Indonesia di 25 sekolah di Jakarta, menunjukkan guru yang menolak sistem pendidikan inklusif lebih disebabkan ketidaktahuan dan stigma yang keliru tentang metode ajar inklusif. Akibatnya, ada beberapa sekolah yang pada tahun ajaran baru menolak siswa berkebutuhan khusus.

    Setelah mendapatkan advokasi oleh lembaga seperti Yayasan Wahana Inklusif Indonesia, sekolah membuka diri dan malah tidak membatasi kuota penerimaan siswa berkebutuhan khusus. "Sistem pendidikan inklusif bukan sekadar mendidik anak disabilitas bersama dengan anak non-disabilitas, melainkan mengedepankan konsep keanekaragaman setiap individu," ujar Tolhas.

    Baca juga: Mengenal Masjid Inklusif di Amerika Serikat, Masjid Al-Rabia

    Data Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mencatat hingga tahun 2019, terdapat 41 ribu sekolah di Indonesia yang menyatakan siap menjalankan sistem pendidikan inklusif. Dari jumlah itu, baru sekitar 150 sekolah yang memiliki kesiapan prima. Sekolah-sekolah itu pun hanya tersedia di wilayah pusat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.