Difabel Perlu Bergabung dalam Komunitas, tapi Jangan Sampai Terkucilkan

Ilustrasi difabel. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Menjadi seorang penyandang disabilitas baru tentu membutuhkan dukungan dari lingkungan sekitar. Beberapa difabel memilih berkecimpung dalam komunitas untuk mendapatkan dukungan mental dan mengetahui tindakan yang harus diambil.

Aktivitas difabel, Andrew Pulrang mengatakan, penyandang disabilitas harus berhati-hati saat memilih bergabung dengan komunitas tertentu. "Jangan sampai dia merasa terkucilkan," kata pria yang mengadvokasi isu disabilitas selama 22 tahun di Amerika Serikat ini, seperti dikutip dari Forbes, Selasa 1 Juni 2021.

Menemukan komunitas dengan kegiatan sesuai minat, menurut Andrew Pulrang, belum tentu memiliki aksesibilitas sesuai kebutuhan. "Ada penyandang disabilitas yang menemukan komunitas, tapi tidak memiliki akses informasi sama sekali. Atau ketika sudah menemukan komunitas, lalu merasa terkucilkan," ucap Andrew Pulrang.

Kondisi tanpa kepastian tersebut, menurut dia, banyak dialami penyandang disabilitas remaja, penyandang disabilitas dewasa di usia pertengahan, dan lansia yang sakit karena kehilangan fungsi tubuh. Kondisi yang tidak nyaman dalam lingkaran pertemanan di komunitas ini, Pulrang melanjutkan, dapat memicu keputusasaan terhadap difabel, bahkan tak jarang menggiring mereka ke upaya percobaan bunuh diri.

Andrew Pulrang berbagi tips bagi penyandang disabilitas supaya tidak keliru memilih dan bergabung dalam komunitas:

1. Bukan sekadar memilih komunitas, tapi komunitas yang dibutuhkan
Memilih sebuah komunitas bukanlah keharusan. Namun mengidentifikasi fokus dan kegiatan komunitas dapat membantu penyandang disabilitas baru menemukan dukungan yang dibutuhkan. Perlu dipahami, banyak komunitas difabel dengan berbagai latar belakang dan kepentingan. "Hindari tumpang tindih kepentingan yang malah membebani penyandang disabilitas," kata Pulrang.

2. Eksplorasi komunitas penyandang disabilitas
Saat ini banyak komunitas difabel yang memperjuangkan berbagai fokus advokasi dan pemberdayaan. Sebab itu, tiada salahnya mempertimbangkan untuk bergabung pada satu atau dua komunitas sekaligus. Pulrang mengelompokkan beberapa kategori komunitas difabel.

Di antaranya komunitas aktivis advokasi dan pejuang kebijakan, komunitas advokasi dan dukungan lokal, komunitas budaya penyandang disabilitas, komunitas enterpreneur atau wirausaha, komunitas melek teknologi. Ada pula komunitas pengembangan diri dan motivasi, komunitas gaya hidup dan fashion, komunitas berdasarkan jenis ragam disabilitas, dan komunitas pendamping penyandang disabilitas.

3. Melakukan penyesuaian harapan
Sebagai penyandang disabilitas baru, seorang individu tentu akan berharap banyak pada komunitas yang dia pilih. Namun demikian, menurut Pulrang, sebaiknya difabel baru tidak menggantungkan harapan sepenuhnya pada komunitas karena banyak kepentingan yang juga diperjuangkan dalam komunitas. Prioritas dukungan tentu ditujukan pada kepentingan bersama dulu.

Andrew Pulrang menambahkan, sebaiknya difabel yang baru bergabung tidak berusaha mengubah budaya komunitas. Anggota baru perlu memberi waktu bagi anggota lain dalam komunitas itu untuk mengenalnya.

Baca juga:

Apple Meluncurkan Teknologi Pengampu untuk Difabel Netra, Tuli, dan Tunadaksa






Cara Unit Layanan Disabilitas Kampus Australia Menyediakan Materi Kuliah Terakses Bagi Siswa Difabel

16 jam lalu

Cara Unit Layanan Disabilitas Kampus Australia Menyediakan Materi Kuliah Terakses Bagi Siswa Difabel

Siswa dengan disabilitas akan diberikan file per bab dari sebuah buku yang menjadi bacaan utama oleh kampus yang memiliki unit layanan disabilitas.


Kemenkominfo menyelenggarakan Kegiatan Kelas Podcast untuk Difabel Netra

2 hari lalu

Kemenkominfo menyelenggarakan Kegiatan Kelas Podcast untuk Difabel Netra

Kemenkominfo bersama GNLD Siberkreasi, Paberik Soeara Rakjat, Pemkot Jakarta Barat dan Suku Dinas Sosial Jakarta Barat menyelenggarakan Kegiatan Kelas Podcast untuk Difabel Netra


Mengobarkan Semangat Inklusivitas lewat ARTJOG 2022

2 hari lalu

Mengobarkan Semangat Inklusivitas lewat ARTJOG 2022

Dolorosa Sinaga, perwakilan seniman ARTJOG 2022 mengatakan, tema Expanding Awareness tak sekadar perluasan kesadaran, tetapi perluasan kepedulian.


Kisah Penerima Jaminan Sosial Disabilitas di Australia, Rumah Sakit Sebagai Pengampu

3 hari lalu

Kisah Penerima Jaminan Sosial Disabilitas di Australia, Rumah Sakit Sebagai Pengampu

Skema jaminan sosial bagi difabel di Australia juga memberikan beberapa kemudahan bagi pendamping atau keluarga pendamping disabilitas.


Cerita Tara, Mahasiswa Undip yang Raih Medali Emas di ASEAN Para Games 2022

3 hari lalu

Cerita Tara, Mahasiswa Undip yang Raih Medali Emas di ASEAN Para Games 2022

Bagaimana kisah Tara mahasiswa Undip yang meraih medali emas dan perak di ASEAN Para Games 2022?


Teman Disabilitas, Aplikasi Buatan Tim Mahasiswa untuk Terjemahkan Bahasa Isyarat

3 hari lalu

Teman Disabilitas, Aplikasi Buatan Tim Mahasiswa untuk Terjemahkan Bahasa Isyarat

Aplikasi untuk membantu penyandang disabilitas ini menawarkan fitur untuk menerjemahkan bahasa isyarat dan mendeteksi objek sekitar.


Bantu Disabilitas Netra, Rungu, Wicara, Tim Mahasiswa Kembangkan Aplikasi TeDi

6 hari lalu

Bantu Disabilitas Netra, Rungu, Wicara, Tim Mahasiswa Kembangkan Aplikasi TeDi

Mereka juga bekerjasama dengan pelajar dan guru di sebuah Sekolah Luar Biasa di Sukabumi serta mahasiswa disabilitas.


126 Penyandang Disabilitas Dilatih untuk Mandiri Secara Finansial

6 hari lalu

126 Penyandang Disabilitas Dilatih untuk Mandiri Secara Finansial

Penyandang disabilitas dilatih untuk dapat menghasilkan beragam produk di bidang kuliner, tata rias, melukis, membatik, dan membuat kreamik.


Ketua DPR Ingatkan Pemerintah untuk Menjamin Atlet Penyandang Disabilitas

6 hari lalu

Ketua DPR Ingatkan Pemerintah untuk Menjamin Atlet Penyandang Disabilitas

Para atlet penyandang disabilitas harus mendapat hak yang sama dengan atlet lainnya


Kekerasan terhadap Anak Marak, Perhimpunan Perempuan: Seharusnya Aman dan Nyaman

6 hari lalu

Kekerasan terhadap Anak Marak, Perhimpunan Perempuan: Seharusnya Aman dan Nyaman

Perhimpunan Perempuan Lintas Profesi Indonesia (PPLIPI) mengedukasi warga DKI Jakarta untuk mencegah kekerasan terhadap anak dengan segala bentuknya.