Irfan Ramdhani, Mapala Difabel Bangkit Demi Ibu, Buku, dan Kawan

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Irfan Ramdhani berlatih single rope technique di Tebing Siung, Yogyakarta. Foto: Istimewa

    Irfan Ramdhani berlatih single rope technique di Tebing Siung, Yogyakarta. Foto: Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Cerita dari Irfan Ramdhani ini bisa menjadi inspirasi bagi kamu yang sedang galau atau putus asa menghadapi tantangan. Kepada Tempo, pria 30 tahun ini berbagi kisah ketika dokter memvonis 90 persen sisa hidupnya bakal dihabiskan di atas kasur.

    Semua bermula dari peristiwa nahas yang terjadi pada 2010. Pancong, begitu teman-teman biasa menyapa Irfan, saat itu sedang berlatih single rope technique dalam kegiatan mahasiswa pencinta alam atau mapala di kampusnya, Universitas Gunadarma, Depok, Jawa Barat. Mahasiswa jurusan Teknik Informatika itu terjatuh dari ketinggian 10 meter.

    Akibat kecelakaan tersebut, salah satu saraf di punggungnya terganggu dan membuat kaki sebelah kiri disfungsi. Irfan terpuruk. “Sudah divonis begitu, pacar minta putus, kampus juga saat itu sedang banyak-banyaknya tugas. Saya nekat bunuh diri," kata Irfan kepada Tempo, Jumat 26 Juni 2020.

    Irfan Ramdhani mendaki Gunung Rinjani di Nusa Tenggara Barat. Foto: Istimewa

    Irfan nekat mencoba mengakhiri hidupnya dengan menancapkan sebilah pisau ke perut. Irfan lekas mendapat pertolongan. Nyawanya selamat. Teman-teman yang mengetahui kenekatannya itu sampai menampar Irfan dan mengingatkan kalau Tuhan tak akan memasukkan orang yang bunuh diri ke surga.

    Irfan menyadari, menjadi difabel saat dewasa membutuhkan perjuangan untuk menerima keadaan dan bangkit lagi. Irfan mencoba. Keluarga dan teman-teman turut mendukung. Ibu Irfan, N. Ilis membantu dengan memberikan motivasi melalui buku-buku bacaan. Kebetulan Ilis adalah seorang psikolog. "Dari buku-buku yang diberikan ibu, saya termotivasi untuk hidup dan mulai berkarya," kata Irfan.

    Dia juga mendapat bantuan dari teman-teman di kampus dan lingkaran pertemanan mapala di kampus lain seputar Jakarta, Bogor, Tangerang, dan Bekasi. "Mereka menjenguk setiap hari dan menggalang dana untuk saya. Masak teman-teman sudah berjuang sebesar ini, lalu saya harus menyerah?" ujar Irfan. Dia pun semangat menjalani terapi untuk memulihkan kondisi fisiknya.

    Irfan Ramdhani menyusuri Gua Jomblang di Yogyakarta. Foto: Istimewa

    Sadar betapa banyak perhatian dan dukungan untuknya, Irfan mencari cara supaya dia juga bisa memberikan manfaat untuk orang lain. "Sebagian tubuh saya disfungsi, tapi otak dan tangan saya masih bisa bekerja," kata Irfan yang terispirasi dari perkataan ibu dan temannya.

    Irfan kemudian menulis. Dari situ, dia berhasil menerbitkan dua buku berjudul 'Tabah Sampai Akhir' dan 'Second Chance'. "Buku ketiga sedang disiapkan. Judulnya 'Perayaan Rindu Seorang Pejalan'," ucap dia.

    Selain menulis buku, Irfan Ramdhani juga kembali ke alam bebas. Dia mendaki gunung, menyusuri goa, menyelam, sampai paralayang. Irfan pernah mengikuti Ekspedisi NKRI 2017 di Papua.

    MUHAMMAD AMINULLAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BUMN Bio Farma Produksi Vaksin Virus Corona 2021, Ada Syaratnya

    Bio Farma memerlukan akan produksi vaksin virus corona awal 2021 bila semua syarat terpenuhi. BUMN itu bekerja sama dengan Sinovac Biotech Ltd.