Anjing Pemandu Difabel Jadi Linglung dalam Masa New Normal

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wu Wenhao, seorang tunanetra (kiri) dengan anjing pemandunya, Zi Long di kereta bawah tanah di Beijing, Tiongkok. Pada 2012, pemerintah Tiongkok membuat peraturan yang memungkinkan anjing berada di tempat-tempat umum dan tahun lalu, Beijing mulai mengizinkan penumpang tunanetra untuk membawa anjing ke dalam kereta bawah tanah sebagai pemandu. nytimes.com

    Wu Wenhao, seorang tunanetra (kiri) dengan anjing pemandunya, Zi Long di kereta bawah tanah di Beijing, Tiongkok. Pada 2012, pemerintah Tiongkok membuat peraturan yang memungkinkan anjing berada di tempat-tempat umum dan tahun lalu, Beijing mulai mengizinkan penumpang tunanetra untuk membawa anjing ke dalam kereta bawah tanah sebagai pemandu. nytimes.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pandemi Covid-19 membuat banyak orang terpaksa berdiam di rumah untuk mencegah penyebaran virus yang hingga kini belum ada vaksin dan obatnya. Kondisi itu tak hanya membuat perubahan kebiasaan pada manusia namun juga binatang, termasuk anjing pemandu difabel.

    Selama sekitar tiga bulan di rumah, anjing pemandu atau guiding dog pun harus beradaptasi dengan kebiasaan baru. Tidak lagi diajak berjalan-jalan, tidak lagi memandu tuannya untuk mencapai tujuan.

    Manager Tim The Charity Guiding Dogs, Pete Osborne mengatakan keadaan ini bisa membuat anjing pemandu mengalami disorientasi. "Anjing bisa saja lupa dengan kebiasaan-kebiasaan memandu tuannya karena situasi sudah berubah," kata Osborne seperti dikutip dari situs berita BBC, Selasa 23 Juni 2020.

    Setelah sekian lama berhenti dari aktivitas rutin, Osborne menjelaskan, anjing pemandu perlu melakukan penyesuaian diri atau diingatkan kembali tentang tugasnya. "Mereka bisa kehilangan kemampuan yang selama ini membuaatnya istimewa," ucap Osborne.

    Dalam masa new normal di mana masyarakat dapat kembali beraktivitas di luar ruangan dengan tetap mematuhi protokol kesehatan, jangan kaget jika tingkah anjing pemandu menjadi aneh. Anjing pemandu ini mungkin saja menjadi linglung dan berhenti ketika berada pada situasi tertentu di luar rumah.

    Menurut Osborne, kebingungan itu terjadi karena insting dan kepercayaan diri anjing pemandu berkurang. "Anjing pemandu yang sudah terlatih sekalipun akan berkurang ingatannya jika terlalu banyak di rumah," kata dia.

    Osborne menyarankan pemilik kembali melatih anjing pemandu dan bersabar dengan tingkah mereka yang mungkin membingungkan. Terlebih jika ada perubahan kegiatan selama masa new normal ini, misalkan rute bus yang dialihkan, dan sebagainya.

    Berdasarkan survei The Charity Guiding Dogs, selama masa new normal, sebanyak 22 persen penyandang disabilitas netra lebih nyaman didampingi oleh pemandu dengan cara berpegangan di siku ketimbang dengan anjing pemandu. Salah satu situasi dalam tatanan new normal yang tidak dapat diatasi oleh anjing pemandu adalah bagaimana cara menjaga jarak satu sama lain atau menerapkan physical distancing sejauh 1,5 sampai 2 meter.

    "Saat mengantre, anjing pemandu menganggap objek yang berada di depannya sebagai penghalang," kata Osborne. Akibatnya, anjing itu akan mendesak orang yang sedang mengantre di depannya dan menarik tuannya dengan terburu-buru hingga sampai ke tujuan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BUMN Bio Farma Produksi Vaksin Virus Corona 2021, Ada Syaratnya

    Bio Farma memerlukan akan produksi vaksin virus corona awal 2021 bila semua syarat terpenuhi. BUMN itu bekerja sama dengan Sinovac Biotech Ltd.