Kesulitan yang Dialami Tunanetra Saat Physical Distancing

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tunanetra berjalan dengan menggunakan tongkatnya menuju sebuah stadion Changa Medero untuk ikuti latihan baseball, di Havana, Cuba 17 Mei 2017. REUTERS

    Tunanetra berjalan dengan menggunakan tongkatnya menuju sebuah stadion Changa Medero untuk ikuti latihan baseball, di Havana, Cuba 17 Mei 2017. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemberlakuan physical distancing atau pengaturan jarak fisik antar-individu memiliki dampak besar bagi kehidupan penyandang disabilitas.

    Tak hanya masalah ekonomi, interaksi sosial dalam kehidupan sehari-hari penyandang disabilitas dari berbagai negara otomatis berubah. Bagi tunanetra, berikut ini sejumlah hambatan yang dialami seperti dikutip dari situs BBC London, Inggris, Jumat 24 April 2020.

    1. Tidak diterima oleh penduduk di sekitar tempat tinggal
      Seorang jurnalis tunanetra, Kate Pound mengatakan tidak dapat masuk ke dalam apartemen sehari setelah work from home diberlakukan di Inggris. Musababnya, penjaga apartemen tidak menerima orang yang masih bekerja di luar rumah. Padahal, pekerjaan Pound menuntut dirinya untuk tetap melakukan pekerjaan di luar rumah.

    2. Tidak ada yang mau mendampingi saat berada di dalam fasilitas umum
      Pound mencontohkan, saat dia masuk ke stasiun kereta, tidak ada satupun petugas yang mau mendampingi atau menuntunnya ke arah peron. Sebagai tunanetra, Pound harus meraba semua hand rail dan mesin taping tiket. Dia juga harus meraba pintu kereta untuk mengetahui letak pintu sebelum naik ke atas kereta. Padahal tindakan ini dapat membahayakan dirinya. Bukan hanya rentan terpapar Covid-19, memegang benda bergerak seperti pintu kereta beresiko menimbulkan kecelakaan.

    3. Sulit membeli barang di pasar swalayan
      Kesulitan pertama yang dihadapi Sajid Ali, 40 tahun seorang market researcher ketika harus membeli kebutuhan sehari-hari adalah menuju suatu rak untuk mencari barang yang dibutuhkan. Dia kesulitan menjaga keseimbangan, saat tangan kanan harus memegang tongkat, sedangkan tangan kirinya mendorong kereta belanja. Dalam situasi physical distancing, tidak ada petugas yang dapat memberikan layanan informasi.

    4. Kesulitan berjalan lurus di antara rak barang
      Pasar swalayan yang sebelumnya terakses bagi tunanetra di Inggris, akhirnya menjadi labirin yang membingungkan. Tunanetra kesulitan mencari letak barang tertentu dan mencari kasir. Pada akhirnya, Sajid Ali, tetap mencari petugas untuk membantunya membayar barang. Keadaan ini membuat dia berada lebih lama di dalam pasar swalayan.

    5. Kesulitan menyeberang jalan
      Bagi seorang tunanetra yang tinggal di rumah pinggir jalan besar, seperti Reanna Parkinson, 22 tahun, physical distancing membawa kesulitan lain. Tunanetra asal Lancashire ini kesulitan menyebrang jalan, lantaran tidak ada orang yang mau bersentuhan lengan untuk menuntun. Reanna tidak memiliki saudara kandung untuk mengantarnya, bahkan sekadar berbelanja. Saat ini Reanna mengandalkan pesan antar online untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

    6. Barang habis diborong
      Kesulitan lain adalah memenuhi kebutuhan sehari-hari. Bagi tunanetra dan pasien diabetes Mandy O'Malley, sulit sekali menemukan produk diet untuk konsumsi makanan sehari-harinya. Musababnya, beberapa barang sudah habis diborong oleh pembeli dari kalangan non-disabilitas.

    7. Kesulitan mengetahui informasi gizi dari makanan antar
      Bagi pasien diabetes sekaligus tunanetra seperti Mandy, sangat penting mengetahui informasi gizi dalam makanan kemasan. Selama physical distancing, makanan kemasan adalah jenis yang paling mudah diakses karena dapat dibeli secara online. Sayangnya, banyak produsen makanan yang tidak mencantumkan secara lengkap informasi gizi.

    8. Merasa kesepian karena tidak bersosialisasi
      Sajad Ali tidak pernah lagi bersosialisasi dengan orang lain sejak physical distancing diterapkan. Sebelumnya, pria yang tinggal sendirian di apartemennya itu kerap berkunjung ke rumah beberapa taman. Namun, saat ini taman-taman tersebut juga tidak menerima tamu.

    "Bagi penyandang disabilitas, kondisi seperti ini membutuhkan kesabaran yang lebih besar lagi. Perjuangan kami sepuluh kali lipat lebih tinggi dari biasanya," kata Sajad Ali. Sebab itu, menurut dia, penting untuk tetap menjaga kewarasan berpikir. "Mungkin dengan sedikit humor bisa menjadi cara untuk menjaga kesehatan fisik dan mental."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.