Segala Sesuatu Tentang Huruf Braille Ada Dasar Hukumnya

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja melakukan pengecekan Al Quran Braille yang sudah dicetak, di Yayasan Raudlatul Makfufin, Tanggerang Selatan, 22 Mei 2018. Memasuki bulan suci Ramadan, pendistribusian Al-Quran Braille meningkat dua kali lipat dari hari biasa. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Pekerja melakukan pengecekan Al Quran Braille yang sudah dicetak, di Yayasan Raudlatul Makfufin, Tanggerang Selatan, 22 Mei 2018. Memasuki bulan suci Ramadan, pendistribusian Al-Quran Braille meningkat dua kali lipat dari hari biasa. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Keberadaan huruf Braille sangat penting bagi penyandang disabilitas netra. Saking pentingnya, Perserikatan Bangsa-bangsa mewajibkan setiap negara yang telah meratifikasi konvensi tentang hak penyandang disabilitas atau UNCRPD, menyediakan sarana informasi terakses dan produksi huruf Braille.

    Baca: Cara Belajar Membaca Huruf Braille

    Kewajiban ini tercantum dalam beberapa pasal di UNCRPD dan traktat Marakesh. "Penyediaan akses, termasuk sarana pendukung produksi Braille bagi ragam disabilitas sensorik netra menjadi tanggung jawab negara," kata Terry Mutuku, Communication Officer World Blind Union, dalam keterangan tertulis, Kamis 3 Januari 2019.

    Terdapat beberapa pasal dalam UNCRPD yang mengatur tentang pentingnya aksesibilitas tunanetra terhadap bacaan dengan huruf Braille. Pasal 9 UNCRPD memuat aturan aksesibilitas, advokasi, dan promosi Braille. Kemudian Pasal 21 UNCRPD yang mengatur tentang penyediaan informasi yang terakses bagi penyandang disabilitas.

    Baca juga:
    Trump Minta Tombol Elevator Trump Tower tanpa Braille, Kenapa?

    Ilustrasi membaca huruf Braille. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Ada pula Pasal 24 UNCRPD yang mengatur siapa saja pihak yang wajib menyediakan sarana informasi dan produksi huruf Braille. Pasal ini juga menyebutkan pihak yang harus terlibat dalam proses pembelajaran Braille. "Braille merupakan salah satu sarana penyampaian informasi bagi penyandang disabilitas netra," ucap Matuku.

    Artikel lainnya: Tips Merawat Buku Braille

    Penyandang disabilitas sensorik netra menggunakan huruf Braille untuk membaca dan menulis. Termasuk di dalamnya keperluan mengakses informasi. Namun, belum semua negara mampu melakukan penyediaan sarana produksi Braille yang memadai. Akibatnya, masih banyak tunanetra di beberapa negara yang terhalang hak memperoleh informasi, baik untuk pendidikan atau kepentingan lainnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.