Tidak Setara dalam Pelayanan Kesehatan, WHO: Umur Penyandang Disabilitas Lebih Pendek 20 Tahun

Menteri Sosial Tri Rismaharini (tengah) berbincang dengan penyandang disabilitas saat mendampingi delegasi negara Asia Pasifik saat mengunjungi pameran hasil inovasi karya disabilitas di Sentra Terpadu Insan Soewoeno, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat 21 Oktober 2022. Kunjungan United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UNESCAP) ke pameran karya disabilitas tersebut sebagai salah satu rangkaian acara pertemuan dasawarsa penyandang disabilitas Asia-Pasifik 2022 yang diselenggarakan di Indonesia, diharapkan semakin memperkuat komitmen negara-negara di dunia utamanya di kawasan Asia-Pasifik untuk melindungi dan memenuhi hak-hak disabilitas. ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya

TEMPO.CO, Jenewa - Laporan terbaru Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menunjukkan penyandang disabilitas berisiko kematian dini dan penyakit lebih tinggi. Laporan Global tentang kesetaraan kesehatan untuk penyandang disabilitas yang diterbitkan WHO menunjukkan ketidaksetaraan kesehatan yang sistemik membuat penyandang disabilitas menghadapi risiko kematian hingga 20 tahun lebih awal daripada orang tanpa disabilitas.

Penyandang Disabilitas Berisiko 2 Kali Lipat

"Mereka memiliki peningkatan risiko kondisi kronis yang lebih besar, hingga dua kali lipat risiko asma, depresi, diabetes, obesitas, penyakit mulut, dan stroke. Banyak perbedaan dalam hasil kesehatan tidak dapat dijelaskan oleh kondisi atau gangguan kesehatan yang mendasarinya, tetapi oleh faktor-faktor yang dapat dihindari," tulis laporan WHO seperti yang dikutip dari situs resmi WHO, Jumat, 2 Desember 2022.

Laporan yang diluncurkan saat Hari Disabilitas Internasional ini menunjukkan jumlah penyandang disabilitas yang signifikan di seluruh dunia telah meningkat menjadi 1,3 miliar (atau 1 dari 6 orang). Angka ini menunjukkan pentingnya partisipasi seutuhnya dari penyandang disabilitas di semua aspek kehidupan masyarakat dan perlunya praktek baik inklusi, aksesibilitas dan non-diskriminasi di bidang kesehatan.

Kesenjangan Pelayanan Kesehatan 

Faktor utama penyebab kesenjangan dalam pelayanan kesehatan adalah ketidaksetaraan. Faktor ini yang menyebabkan banyak perbedaan hasil kesehatan antara penyandang disabilitas dan non-disabilitas. Ketidaksetaraan tersebut dapat berupa:sikap negatif penyedia layanan kesehatan, informasi kesehatan dalam format yang tidak dapat diakses penyandang disabilitas, atau kesulitan mengakses pusat kesehatan karena lingkungan fisik, kurangnya transportasi atau hambatan keuangan.

“Sistem kesehatan harus meminimalisir tantangan yang dihadapi penyandang disabilitas, bukan menambahnya,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. “Laporan ini menyoroti ketidakadilan yang dihadapi penyandang disabilitas dalam upaya mengakses perawatan yang mereka butuhkan. WHO berkomitmen untuk mendukung negara-negara dengan panduan dan alat yang mereka butuhkan untuk memastikan semua penyandang disabilitas memiliki akses ke layanan kesehatan yang berkualitas,” ujarnya menambahkan.

Dengan perkiraan 80% penyandang disabilitas tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah dengan layanan kesehatan terbatas, mengurangi ketidaksetaraan kesehatan adalah sebuah tantangan. Kendati demikian, melalui sumber daya yang terbatas, banyak hal tetap dapat dilakukan.

WHO mendorong peluang sektor kesehatan yang inklusif disabilitas dengan menyadari bahwa setiap orang memiliki hak yang sama atas standar kesehatan tertinggi. Lantaran itu, laporan ini memberikan analisis ekonomi yang penting untuk mengadopsi pendekatan inklusif disabilitas. Laporan ini menunjukkan bahwa berinvestasi di sektor kesehatan yang inklusif disabilitas tidak memakan biaya yang besar namun memiliki hasil yang efektif.

Pencegahan Penyakit Tidak Menular

WHO menghitung bahwa pemerintah dapat mengharapkan pengembalian sekitar US$10 untuk setiap US$1 yang diinvestasikan pada pencegahan dan perawatan penyakit tidak menular secara inklusif disabilitas. Selain itu, perhitungan ini juga dapat diterapkan secara lebih hemat pada program keluarga berencana dan vaksinasi.

Laporan ini menguraikan 40 tindakan lintas sektor kesehatan yang harus diambil oleh pemerintah, berdasarkan bukti terbaru dari studi akademik serta konsultasi dengan negara dan masyarakat sipil, termasuk organisasi yang mewakili penyandang disabilitas. Tindakan ini bervariasi berdasarkan tingkat sumber daya serta infrastruktur fisik hingga pelatihan petugas kesehatan dan perawatan.

Memastikan pemerataan kesehatan bagi penyandang disabilitas juga akan memiliki manfaat yang lebih luas dan dapat memajukan prioritas kesehatan global dalam 3 cara yaitu  pemerataan kesehatan untuk mencapai cakupan kesehatan universal, intervensi kesehatan masyarakat inklusif dapat berkontribusi pada populasi yang lebih sehat, dan memajukan pemerataan kesehatan bagi penyandang disabilitas merupakan komponen utama dalam upaya melindungi orang dengan keadaan kesehatan darurat. 

“Menangani ketidaksetaraan kesehatan bagi penyandang disabilitas menguntungkan semua orang,” kata Bente Mikkelsen, Direktur WHO untuk Penyakit Tidak Menular. Orang lanjut usia, orang dengan penyakit tidak menular, migran dan pengungsi, atau populasi lain yang sering tidak terjangkau, dapat memperoleh manfaat dari pendekatan inklusi disabilitas di sektor kesehatan.

Mikkelsen menambahkan WHO mendesak pemerintah, mitra kesehatan, dan masyarakat sipil untuk memastikan semua tindakan sektor kesehatan mengikutsertakan penyandang disabilitas atas standar kesehatan tertinggi.

Baca: Hari Disabilitas Internasional, Inggris Luncurkan Aplikasi Akses Pekerjaan Bagi Penyandang Disabilitas

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram http://tempo.co/. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Polusi Udara Bangkok Memburuk, Warga Diminta Berdiam di Rumah

14 jam lalu

Polusi Udara Bangkok Memburuk, Warga Diminta Berdiam di Rumah

Konsentrasi partikel kecil dan berbahaya di udara, atau PM2.5, di Bangkok mencapai 14 kali lipat dari tingkat yang direkomendasikan WHO


Cegah Penyakit Tidak Menular dengan Cara CERDIK

3 hari lalu

Cegah Penyakit Tidak Menular dengan Cara CERDIK

Dokter mengingatkan pentingnya pola hidup CERDIK untuk menekan prevalensi penyakit tidak menular. Apa itu?


Asal-usul Hari Kusta Sedunia dan Mengenali Tema Peringatan Tahun 2023

5 hari lalu

Asal-usul Hari Kusta Sedunia dan Mengenali Tema Peringatan Tahun 2023

Hari Kusta Sedunia diperingati setiap tahun pada Minggu terakhir Januari. Hari Minggu tahun ini pada 29 Januari 2023.


Gotong Royong Mewujudkan Kabupaten dan Kota Sehat

5 hari lalu

Gotong Royong Mewujudkan Kabupaten dan Kota Sehat

Kementerian Dalam Negeri RI berharapan pengesahan Rancangan Peraturan Presiden (Raperpres) Kabupaten Kota Sehat bisa dirampungkan pada tahun ini


Ancaman Ketahanan Pangan Meningkat di Perkotaan Akibat Percepatan Urbanisasi di Asia-Pasifik

7 hari lalu

Ancaman Ketahanan Pangan Meningkat di Perkotaan Akibat Percepatan Urbanisasi di Asia-Pasifik

Ketahanan pangan mengancam masa depan di perkotaan telah terjadi saat ini akibat pertumbuhan urbanisasi signifikan di Asia-Pasifik. Ini penjelasannya.


Mau Turun Berat Badan, Ahli Sarankan Jalan Kaki dengan Kecepatan Ini

7 hari lalu

Mau Turun Berat Badan, Ahli Sarankan Jalan Kaki dengan Kecepatan Ini

Ingin berat badan ideal, ahli sarankan jalan kaki dengan kecepatan 5 kilometer perjam.


Cara Terbaru Gunakan BPJS Kesehatan, Apa Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama dan Lanjutan?

8 hari lalu

Cara Terbaru Gunakan BPJS Kesehatan, Apa Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama dan Lanjutan?

Seluruh warga negara Indonesia wajib mengikuti program BPJS Kesehatan. Inilah cara terbaru menggunakan BPJS Kesehatan.


10 Kanker Paling Mematikan Versi WHO, Tidak Disebut Kanker Payudara

9 hari lalu

10 Kanker Paling Mematikan Versi WHO, Tidak Disebut Kanker Payudara

Kanker merupakan salah satu penyakit yang berbahaya bagi manusia. Berikut 10 kanker paling mematikan versi WHO, tidak terdapat kanker payudara.


Cara Membentuk Alis Bagi Difabel Netra Saat Makeup

10 hari lalu

Cara Membentuk Alis Bagi Difabel Netra Saat Makeup

Ketahui terlebih dulu, apakah alis mata difabel Netra termasuk dalam kategori bervolume tebal atau tidak, dan berbulu panjang atau tidak.


Ini Klub Malam Terakses Pertama di Dunia untuk Penyandang Disabilitas

10 hari lalu

Ini Klub Malam Terakses Pertama di Dunia untuk Penyandang Disabilitas

Seen & Unseen bertujuan memberikan pengalaman clubbing yang menyenangkan di lingkungan inklusif, dengan penyediaan akses bagi penyandang disabilitas.