Cerita Pembuatan Tangan Palsu Karla Bionics ITB Hingga Meraih Juara Dunia

Tangan palsu yang bisa bergerak karya tim Karla Bionics ITB. Dok: ITB.

TEMPO.CO, Jakarta - Tim Karla Bionics dari Institut Teknologi Bandung atau ITB tengah menyempurnakan purwarupa tangan palsu atau prostesis bagi difabel yang dapat bergerak dengan tenaga listrik. “Electric Power itu nanti pakai sensor dan motor,” kata Wildan Trusaji, inventor yang juga dosen Fakultas Teknik Industri ITB. Sejauh ini mekanisme tangan model kedua itu sudah berhasil namun tim masih perlu melakukan beberapa pengujian dan penyempurnaan.

Adapun tangan palsu model pertama dengan penggerak mekanik dari anggota tubuh lainnya kini telah rampung. “Sudah teruji dan dalam proses komersialisasi,” ujarnya kepada Tempo, Sabtu 23 Juli 2022. Sejak 2019, tim yang beranggotakan dosen dan mahasiswa itu membuat dua jenis tangan palsu yang dinamakan K22 BP/EL atau singkatan dari Karla Body Power/ Electric Power buatan 2022.

Nama Karla dipilih karena beberapa alasan, seperti banyak digunakan di berbagai negara dan tidak terdengar asing juga di Indonesia. “Nama yang bernuansa feminin itu juga untuk mengimbangi atau memanusiakan kata bionics di belakangnya,” kata Wildan.

Purwarupa alat bantu atau prostesis bagi difabel itu merupakan hasil pengembangan desain tangan palsu yang aktif bergerak dari Syaiful Hammam dalam tugas akhirnya sebagai mahasiswa Desain Produk ITB pada 2018. Seizin dosen pembimbing, Wildan dan Syaiful kemudian merintis wujudnya. “Saat itu belum electric power karena kami belum ada ilmunya dan targetnya mengejar harga supaya murah,” ujarnya di acara Karsa Loka, Jumat, 22 Juli 2022. Bincang daring itu gelaran Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat atau LPPM ITB.

Tangan palsu Karla Bionics dan Yayat Supriyatna saat meraih juara ketiga Cybathlon 2022. (Dok. Tim)

Di pasaran, menurut Wildan, harga tangan palsu pesanan dan statis atau pasif, sekitar Rp 10 juta. Sementara yang aktif atau bisa bergerak jauh lebih mahal. Tim ITB menargetkan harga jual Karla Bionics bisa kurang dari Rp 10 juta agar lebih terjangkau. Karena itu mereka menggunakan bahan polyvinyl chloride atau PVC. Keunggulan lainnya, bahan itu mudah dibentuk, ringan, dan tahan lama. Agar tampak lebih keren, tangan palsu itu dilapisi stiker sehingga seperti tangan robot. “Banyak yang menyangka bahannya dari logam,” kata Wildan.

Tangan Karla Bionics dibagi menjadi tiga bagian sekaligus persoalan, yaitu bagaimana menggerakan jari, mekanisme pengaturan jemari, dan soket. “Mekanisme gerakan jari ini kami hampir menyerah, lama mentok sekitar 3 bulan,” ujarnya. Selain itu karena mesin cetak tiga dimensi atau 3D printing sempat rusak, pembuatan jemari palsunya ikut molor. Tanpa hitungan dan teori, Syaiful Hammam lantas membuat eksperimen gerakan jari dari kertas. Dari beberapa model, sebuah di antaranya yang bergerak paling bagus dan alami kemudian dibuat dengan 3D printing.

Selanjutnya mekanisme pengaturan jari. Masalah utama dari lengan prostesis ini adalah harus bisa menggenggam dengan berbagai jenis barang dan bentuk. Solusinya, mereka mencari mekanisme geraknya di Internet. Dari sebuah penelitian orang lain yang karyanya telah dipatenkan,  mereka mengenal Whipple Tree Mechanism. “Mekanisme itu membagi gaya ke atas, berbagai arah, meskipun sumbernya satu,” kata Wildan.

Berbeda dengan hasil riset yang sudah ada, tim ITB membuat kebaruan cara untuk menarik batang-batang jemari, yaitu dengan semacam tali yang terhubung lewat dua katrol. Tali itu menurut Wildan, berhasil membagi gaya ke setiap jari dengan baik sesuai benda yang digenggam. “Ini paten pertama kali pada 2020 untuk empat jari, paten 2021 untuk lima jari termasuk jempol,” ujarnya. Prinsipnya, ketika tali itu ditarik oleh anggota badan lain penggunanya, jemari tangan palsu bisa mencengkeram benda.

Faktanya saat uji coba, segelas mug berisi air yang digenggam, seperti mau jatuh ketika diangkat untuk dipindahkan. Hipotesa awalnya, supaya benda tidak jatuh perlu penguatan genggaman atau tarikan pada jemari lengan palsu. “Genggaman itu kan arahnya ke dalam, tapi sebenarnya yang mau ditahan itu beratnya ke bawah,” kata Wildan. Solusinya, gaya gesek harus ditingkatkan lewat kekasaran pada bagian telapak tangan. Pada manusia, kondisi kulit yang agak lengket ikut ditunjang oleh daging untuk memegang suatu benda.

Tim riset lantas menyematkan sarung tangan pada telapak tangan palsu dengan permukaan yang kasar dan agak tebal untuk menyerupai daging. “Paten itu diterapkan di sini,” ujar Wildan. Lalu bagian ketiga soal soket, atau bagian yang menyambungkan lengan palsu dan tangan asli. Dari studi yang ada, soket punya beberapa masalah, seperti terkait dengan perubahan pada bagian yang diamputasi, panas yang harus dikeluarkan, serta ada gaya tekan dan gesekan.

Melirik fashion sebagai alternatif solusi, mereka kemudian mengadaptasi prinsip sepatu lari yang memakai beberapa material agar nyaman digunakan. Soket lengan berbahan PVC yang keras diibaratkan seperti sol luar sepatu yang keras. Lalu bagian dalam soket dilapis bahan yang lunak seperti fungsi sol bagian dalam sepatu dan diberi ventilasi untuk mengeluarkan udara panas, serta tali pengikat. Desain itu sudah didaftarkan patennya pada 2022. “Mudah-mudahan soket ini bisa menempel, dan nyaman digunakan,” kata Wildan.

Riset itu melibatkan seorang difabel Yayat Supriyatna yang telah menjadi relawan sekitar tiga tahun. Karla Bionics dipasang di lengan kirinya. Agar bisa memegang benda, tali penarik ke jemari tangan palsunya disambungkan ke tangan kanan sebagai tenaga lewat belakang punggung bagian atas. Yayat pun jadi bisa memainkan hobi lamanya sebagai drummer. Selain di laboratorium, Tim ITB menguji Karla Bionics di pertandingan bertaraf internasional Cybathlon 2022 pada Mei lalu.

Kompetisi secara daring di masa pandemi itu, gelaran lembaga penelitian ETH Zurich, Swiss setiap empat tahun sekali sejak 2016. Tujuannya menantang tim dari seluruh dunia untuk mengembangkan teknologi alat bantu kehidupan sehari-hari bagi difabel. Dari empat kategori lomba, peserta dari Bandung mengikuti Arm Prosthesis Race yang diikuti lima tim.

Saat lomba, Yayat yang menjadi pengguna atau pilot Karla Bionics, dengan susah payah mengambil dan memindahkan delapan benda seperti kelereng, pensil, dan koin dengan batas waktu 3 menit. Duta tunggal Indonesia itu meraih juara ketiga dengan rekor waktu 2 menit 54 detik. Juara pertamanya tim dari Perancis dan juara kedua tim Swedia dengan catatan waktu 2:27 dan 2:29. “Saya merasa berguna bagi negara dan bangsa, juga menambah kepercayaan diri dan banyak pengaruh positif,” kata Yayat.

ANWAR SISWADI

Baca: Tim dari ITB Produksi Tangan Palsu dan Kembangkan yang Bionik

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Cara Unit Layanan Disabilitas Kampus Australia Menyediakan Materi Kuliah Terakses Bagi Siswa Difabel

17 jam lalu

Cara Unit Layanan Disabilitas Kampus Australia Menyediakan Materi Kuliah Terakses Bagi Siswa Difabel

Siswa dengan disabilitas akan diberikan file per bab dari sebuah buku yang menjadi bacaan utama oleh kampus yang memiliki unit layanan disabilitas.


29 Ilmuwan Internasional Ini Menjadi Mentor Peneliti Muda Indonesia

1 hari lalu

29 Ilmuwan Internasional Ini Menjadi Mentor Peneliti Muda Indonesia

The Conversation Indonesia mengumumkan 29 ilmuwan yang akan menjadi mentor untuk dukung peneliti muda Indonesia menjadi pemimpin sains kelas dunia.


Kemenkominfo menyelenggarakan Kegiatan Kelas Podcast untuk Difabel Netra

2 hari lalu

Kemenkominfo menyelenggarakan Kegiatan Kelas Podcast untuk Difabel Netra

Kemenkominfo bersama GNLD Siberkreasi, Paberik Soeara Rakjat, Pemkot Jakarta Barat dan Suku Dinas Sosial Jakarta Barat menyelenggarakan Kegiatan Kelas Podcast untuk Difabel Netra


Mengobarkan Semangat Inklusivitas lewat ARTJOG 2022

2 hari lalu

Mengobarkan Semangat Inklusivitas lewat ARTJOG 2022

Dolorosa Sinaga, perwakilan seniman ARTJOG 2022 mengatakan, tema Expanding Awareness tak sekadar perluasan kesadaran, tetapi perluasan kepedulian.


Kisah Penerima Jaminan Sosial Disabilitas di Australia, Rumah Sakit Sebagai Pengampu

3 hari lalu

Kisah Penerima Jaminan Sosial Disabilitas di Australia, Rumah Sakit Sebagai Pengampu

Skema jaminan sosial bagi difabel di Australia juga memberikan beberapa kemudahan bagi pendamping atau keluarga pendamping disabilitas.


Pameran Harteknas Pertemukan Bus Listrik UI, Gesits, GATe UGM

3 hari lalu

Pameran Harteknas Pertemukan Bus Listrik UI, Gesits, GATe UGM

Pameran inovasi unggulan perguruan tinggi ini digelar di Kemendikbudristek sebagai puncak peringatan Harteknas ke-27.


Alumni Metalurgi ITB Gelar Metconnex 2022, Gali Pengolahan Mineral Logam

3 hari lalu

Alumni Metalurgi ITB Gelar Metconnex 2022, Gali Pengolahan Mineral Logam

Pemerintah sedang menyiapkan dukungan regulasi untuk melaksanakan pengolahan mineral dan logam yang berkelanjutan.


Daftar 15 Kampus Terbaik di Indonesia Versi Webometrics 2022

3 hari lalu

Daftar 15 Kampus Terbaik di Indonesia Versi Webometrics 2022

Lembaga pemeringkatan kampus dunia, Webometrics kembali merilis daftar universitas terbaik di dunia pada Juli 2022. Ini daftarnya.


Pendaftaran Mahasiswa Baru Politeknik Tempo Masih Dibuka Hingga September

4 hari lalu

Pendaftaran Mahasiswa Baru Politeknik Tempo Masih Dibuka Hingga September

Politeknik Tempo Jakarta masih membuka penerimaan mahasiswa baru untuk tahun akademik 2022/2023.


Perwakilan BEM se-Jabodetabek Diskusi di Balai Kota, Bawa Sejumlah Isu Jakarta

6 hari lalu

Perwakilan BEM se-Jabodetabek Diskusi di Balai Kota, Bawa Sejumlah Isu Jakarta

Asisten Pemerintahan Sekda DKI Jakarta mengatakan diskusi dengan BEM se-Jabodetabek iniuntuk mendengar solusi masa depan Jakarta dari mahasiswa.