Kronologi Rekrutmen Mitra Tuli Grab Indonesia yang Dianggap Diskriminatif

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Pengemudi ojek online atau Grab.

    Pengemudi ojek online atau Grab.

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang Tuli menyatakan mendapat perlakuan diskriminatif saat mengikuti rekrutmen mitra Grab Indonesia, sebuah layanan transportasi daring. Difabel Tuli bernama Tonanda Putra ini menyampaikan bagaimana proses seleksi yang dia jalani pada Selasa, 26 April 2022 melalui akun media sosial bersama istrinya, Amanda Farliany.

    Setelah keluhan ini viral, Grab Indonesia menyampaikan permohonan maaf secara terbuka dan mengakui ada perlakuan yang tidak pantas oleh petugas keamanan dalam proses rekrutmen. Perusahaan tersebut juga menginvestigasi pengaduan itu dan berjanji memperbaiki mekanisme penerimaan mitra Grab supaya lebih ramah penyandang disabilitas.

    Amanda Farliany Faishal bersama suaminya saat membuat video surat terbuka untuk Grab Indonesia. Foto: IG Amanda Farliany.

    Berikut kronologi rekrutmen mitra Grab Indonesia yang dialami oleh Tonanda Putra.

    Mengikuti rekrutmen pada Selasa, 26 April 2022

    Dalam video di media sosial, Tonanda Putra menyatakan mengikuti seleksi mitra Grab Indonesia di Cakung, Jakarta Timur. Dalam video tersebut, Amanda juga menjelaskan bahwa mereka adalah pasangan suami istri Tuli.

    Sejak awal, Tonanda sudah menyampaikan kalau dia penyandang disabilitas Rungu atau Tuli. Namun petugas yang menerimanya tidak mengindahkan pernyataan tersebut.

    Bentuk diskriminasi

    Lantaran tidak menggubris keterangan Tonanda Putra kalau dia adalah difabel Tuli, maka petugas melakukan berbagai tes yang mendiskriminasi. Di antaranya, Tonanda harus membaca undangan wawancara dari Grab dengan suara keras dan jelas. Padahal bentuk komunikasi difabel Tuli tidak menggunakan bahasa berbasis suara melainkan bahasa isyarat berupa gerakan tangan.

    Tonanda juga wajib mengikuti tes pendengaran dengan cara dipanggil namanya dari kejauhan disertai tepukan tangan. Amanda Farlany mengatakan, cara seperti itu menyinggung penyandang disabilitas Rungu.

    Bagi difabel Tuli, yang dilakukan oleh petugas rekrutmen tersebut mencerminkan tindakan audisme atau merasa lebih superior, lebih tinggi, lebih baik ketimbang orang yang memiliki gangguan pendengaran. Secara tidak langsung, petugas tersebut telah menghina difabel Tuli.

    Grab Indonesia minta maaf

    Dalam sebuah pernyataan terbuka, Grab Indonesia menyampaikan permohonan maaf dan telah berkomunikasi dengan Tonanda Putra. "Menyatakan permohonan maaf sebesar-besarnya kepada beliau atas kejadian yang dialami," tulis pernyataan Grab yang dipublikasikan pada Rabu, 27 April 2022.

    Hasil investigasi sementara, Grab menemukan terjadi kesalahan prosedural di lapangan. Grab Indonesia telah membebastugaskan petugas yang menghinda difabel Tuli tersebut.

    Grab Indonesia juga menyatakan langsung menghubungi Tonanda Putra pada Selasa, 26 April 2022 untuk menyampaikan permohonan maaf dan ingin bertemu. Grab Indonesia berkoordinasi dengan Gerakan untuk Kesejahteraan Tunarungu Indonesia atau Gerkatin, terutama dalam memperbaiki sistem rekrutmen.

    Baca juga:
    Suaminya Diperlakukan Buruk oleh Grab, Kreator Konten Ini Bikin Surat Terbuka

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Tren Covid-19 Kembali Meningkat Sepekan Setelah Lebaran, Sudah Siap Jadi Endemi?

    Kasus virus corona melonjak sepekan setelah libur lebaran. Di kesempatan lain, Satgas Penanganan Covid-19 menyatakan pandemi mulai transisi ke endemi.