Ada Pintu Masjidil Haram yang Khusus untuk Penyandang Disabilitas

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Seorang pria mendorong kursi roda jamaah haji di Masjidil Haram di kota suci Mekkah, Arab Saudi, Sabtu, 17 Juli 2021. REUTERS/Ahmed Yosri

    Seorang pria mendorong kursi roda jamaah haji di Masjidil Haram di kota suci Mekkah, Arab Saudi, Sabtu, 17 Juli 2021. REUTERS/Ahmed Yosri

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepresidenan Umum Urusan Dua Masjid Suci di Arab Saudi atau The General Presidency for the Affairs of the Two Holy Mosques telah menyediakan area khusus di Masjidil Haram Mekah bagi jemaah dengan disabilitas.

    Terdapat tiga tempat salat buat penyandang disabilitas, yang terbagi berdasarkan jenis ragam disabilitas. Tiga tempat tersebut masing-masing untuk tunarungu, tunanetra, dan penyandang disabilitas fisik.

    Penyandang disabilitas fisik memiliki akses ke tempat salat khusus setiap hari. Akses khotbah juru bahasa isyarat bagi penyandang disabilitas rungu pendengaran tersedia setiap Jumat pagi.

    Ketua Umum Pengurus Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, Asy-Syaikh Abdurrahman bin Abdul Aziz bin Muhammad as-Sudais atau Abdurrahman as-Sudais mengatakan, ketersediaan akses bagi jemaah difabel di Mekah dan Madinah bertujuan memberikan kemandirian dan mereka dapat beribadah dengan khusyuk dan nyaman. "Kami peduli dengan orang berkebutuhan khusus dan berusaha memfasilitasi kebutuhan mereka dalam beribadah," kata Abdurrahman as-Sudais seperti dikutip dari Saudi Gazette, Senin 11 April 2022.

    Tempat salat khusus penyandang disabilitas ini terletak di pintu King Fahd dan dapat diakses melalui gerbang nomor 68. Sementara area khusus untuk jamaah Tuli untuk mengetahui khotbah dengan bahasa isyarat dapat diakses melalui pintu King Fahd atau gerbang nomor 93.

    Direktur Pelayanan Sosial Kepresidenan Umum Urusan Dua Masjid Suci di Arab Saudi, Misfer Asiri mengatakan, jemaah juga dapat membedakan area khusus untuk difabel dengan non-difabel dari warna karpet yang terbentang di lantai. "Kami memasang pembatas dan menggunakan karpet berwarna terang di area khusus difabel," katanya.

    Pengurus Masjidil Haram Mekah dan Masjid Nabawi Madinah ini juga menyediakan layanan air zamzam dan makanan khusus untuk jemaah penyandang disabilitas. Ada pula pemutaran video kajian keislaman yang disampaikan oleh para syekh di dalam Masjidil Haram. Semua video dilengkapi terjemahan dalam beberapa bahasa, termasuk bahasa isyarat.

    "Kami menyediakan penerjemah bahasa isyarat untuk mengalihbahasakan khotbah Jumat kepada jemaah Tuli," kata Asiri. "Para juru bahasa isyarat juga menerjemahkan pertanyaan dari jemaah tuli untuk syekh dan jawaban yang diberikan."

    Baca juga:
    Daylight Saving Time Bikin Tunanetra Indonesia di Australia Bingung Waktu Puasa

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Ini 10 Negara dengan Tingkat Inflasi Tertinggi dan Kondisi Indonesia

    Dunia sedang mengalami inflasi tinggi sejak wabah Covid-19 melanda dan makin parah saat invasi Rusia ke Ukraina. Bagaimana kondisi Indonesia?