Burger King Mempekerjakan Lebih dari 100 Insan Tuli di Jakarta, Bali, Makassar

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Burger King. TEMPO/Dinul Mubarok

    Burger King. TEMPO/Dinul Mubarok

    TEMPO.CO, Jakarta - Burger King mempekerjakan lebih dari 100 insan tuli di sejumlah gerai di Jakarta, Bali, dan Makassar. Head of Human Resources and Corporate Social Responsibility Burger King Indonesia, Frida Marpaung mengatakan proses perekrutan berlangsung pada akhir 2018.

    "Kami membangun prosedur ketenagakerjaan dan pelatihan dari awal. Kami belajar banyak selama proses tersebut," kata Frida dalam keterangan tertulis Burger King Indonesia yang diterima Tempo, Rabu 2 Desember 2020. Dari pengalaman itu, Burger King membuat panduan #SunyiBersuara yang bisa menjadi pegangan bagaimana mempekerjakan penyandang disabilitas.

    Ada empat langkah utama sebelum mempekerjakan difabel. Pertama, pengetahuan tentang ragam disabilitas; kedua, memahami kebutuhan organisasi atau perusahaan; ketiga, berkolaborasi dengan pihak yang dapat membantu dalam perekrutan hingga pelatihan, misalkan balai latihan kerja; keempat, kontak pendampingan, lembaga swadaya masyarakat, dan pemangku kepentingan yang mendukung difabel.

    Logo Burger King dengan bahasa isyarat. Dok. Burger King

    "Panduan ini tersedia di website sunyibersuara.id untuk mendorong perusahaan mempekerjakan difabel," kata Frida Marpaung. Di dalam situs itu juga terdapat video yang memperlihatkan bagaimana kru spesial ini bekerja seperti kru non-difabel.

    CEO Burger King Indonesia, Vaibhav Punj mengatakan dengan mempekerjakan insan tuli, perusahaan menyadari ada kemampuan, semangat, dan bakat yang luar biasa dari mereka. "Ini terlihat dari survei kepuasan tamu yang menunjukkan gerai dengan insan tuli memiliki kinerja lebih baik," katanya.

    Burger King membuat mahkota Sunyi Bersuara yang memuat simbol bahasa isyarat. Dok. Burger King

    Hari ini, Kamis 3 Desember 2020 bertepatan dengan Hari Disabilitas Internasional, Burger King akan membuka toko spesial pertama di Jakarta. "Burger King adalah anggota kunci dari Jaringan Disabilitas Bisnis Internasional Organisasi Buruh Internasional," kata Vaibhav Punj.

    Dia melanjutkan, Burger King menyediakan mahkota Sunyi Bersuara di 174 gerai Burger King. Pada mahkota itu tertera simbol bahasa isyarat dan logo Burger King yang berubah menjadi logo bahasa isyarat Bisindo atau Bahasa Isyarat Indonesia. Gambar bahasa isyarat pada mahkota itu menjadi jembatan komunikasi antara kru dengan pelanggan. Pada setiap gerai juga terdapat poster yang menampilkan bahasa isyarat sederhana.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pam Swakarsa, dari Reformasi hingga Wacana Calon Kapolri Listyo Sigit Prabowo

    Dalam uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri, Listyo menyampaikan berbagai gagasan akan menghidupkan kembali pam swakarsa.