Beyonce Digugat Tunanetra Gara-gara Belanja Online Hoodie

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gaya penyanyi Beyonce saat menyaksikan pertandingan basket antara tim Golden State Warriors melawan New Orleans Pelicans di Oakland, California, 28 April 2018. Beyonce bersama suaminya, Jay-Z memang kerap menyaksikan pertandingan basket bersama. Cary Edmondson-USA TODAY Sports

    Gaya penyanyi Beyonce saat menyaksikan pertandingan basket antara tim Golden State Warriors melawan New Orleans Pelicans di Oakland, California, 28 April 2018. Beyonce bersama suaminya, Jay-Z memang kerap menyaksikan pertandingan basket bersama. Cary Edmondson-USA TODAY Sports

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyanyi Beyonce menghadapi gugatan class action karena situsnya, Beyonce.com tidak dapat diakses dengan mudah oleh tunanetra. Gugatan class action tersebut juga dilayangkan kepada perusahaan manajemen Beyonce, Parkwood Entertainment.

    Baca: Kisah Sukses Beyonce dan Jay-Z Terapkan Diet Vegan

    Adalah Mary Conner, seorang tunanetra yang menggugat Beyonce dan Parkwood Entertainment ke Pengadilan Brooklyn, New York, pada 3 Januari 2019. Kuasa hukum Mary Conner menyatakan gugatan itu dilayangkan karena Parkwood Entertainment dan Beyonce dianggap melanggar salah satu pasal dalam American Disability Act.

    "Aturan itu menyebutkan setiap orang atau lembaga harus menyediakan informasi yang dapat diakses," ujar kuasa hukum Mary Conner, seperti dikutip dari Aceshowbiz.com, Senin 7 Januari 2019.

    Gugatan tersebut bermula ketika Mary Conner akan membeli satu busana koleksi Beyonce yang ditawarkan di Holiday Inn. Dia membeli sebuah jaket hoodie dengan aksen bordir. Ketika sedang melakukan transaksi online, ada beberapa fitur di website Beyonce yang hanya menyediakan simbol non-teks.

    Akibatnya, Mary Conner tidak dapat mengakses tombol akhir transaksi. Padahal, dia sudah melakukan pembayaran. "Tidak ada pula keterangan yang memberikan deskripsi produk, hanya simbol simbol saja. Tentu ini merugikan pembeli dengan keterbatasan visual," ujar pengacara Mary Conner.

    Beberapa fitur lain di situs yang dikeluhkan oleh Mary Conner adalah peta pengantaran barang yang tidak ramah pembaca layar. Akibatnya, titik pengantaran selalu meleset.

    Baca juga: Tips Buat Wanita Tunanetra yang Ingin Belajar Makeup

    Mary Conner sejatinya adalah penggemar berat Beyonce. Dia menyukai lirik lagu Beyonce yang mencerminkan kekuatan dan independensi perempuan. Bahkan sebelum mengajukan gugatan, Mary Conner berencana menonton konser Beyonce.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.