Hari Braille Internasional, Apa Saja Halangan Pengguna Braille

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Siswa SLB A/YKAB Surakarta membaca soal dengan naskah braile saat mengikuti ujian sekolah berbasis nasional di Solo, Jawa Tengah, 3 Mei 2018. Ujian yang terdiri dari mata pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, dan Ilmu Pengetahuan Alam tersebut digelar sebagai salah satu syarat kelulusan bagi siswa. ANTARA FOTO/Maulana Surya

    Siswa SLB A/YKAB Surakarta membaca soal dengan naskah braile saat mengikuti ujian sekolah berbasis nasional di Solo, Jawa Tengah, 3 Mei 2018. Ujian yang terdiri dari mata pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, dan Ilmu Pengetahuan Alam tersebut digelar sebagai salah satu syarat kelulusan bagi siswa. ANTARA FOTO/Maulana Surya

    TEMPO.CO, Jakarta - Perserikatan Bangsa-bangsa menetapkan Hari Braille Internasional setiap 4 Januari, mulai tahun ini. Penggunaan huruf Braille diakui sebagai alat membaca dan menulis utama bagi penyandang disabilitas netra.

    Baca: Sejarah Huruf Braille, Misi Penyelamatan Kurir Napoleon Bonaparte

    Salah satu kampanye yang gencar disuarakan Persatuan Tunanetra Dunia atau World Blind Union dan Komite HAM PBB yang khusus menangani Convention Right of People with Disability atau UNCRPD adalah penggunaan huruf Braille di sekolah, terutama di negara dengan tingkat perekonomian lemah.

    "Dunia harus menerima keberadaan Braille dan berkomitmen menyediakan akses bagi penggunaan Braille," tulis Terry Mutuku, Communication Officer World Blind Union, dalam keterangan tertulis. Namun, kondisi di lapangan belum semulus harapan.

    Huruf Braille belum menjadi alat utama dalam membaca dan menulis di sekolah, terutama sekolah program inklusi. "Pengajar dan guru banyak yang belum berkompetensi dalam mengajarkan anak-anak tunanetra untuk menggunakan Braille," kata Mutuku.

    Ilustrasi penyandang disabilitas tunanetra dan tulisan braille. ANTARA

    Selain ketersediaan pengajar Braille yang belum mencukupi, fasilitas pendukung untuk memproduksi bahan bacaan Braille juga masih terbatas. Misalnya mesin cetak huruf Braille bernama Perkins dan kertas embosser untuk mencetak huruf timbul.

    "Semua alat itu harganya sangat mahal," tulis Matuku. Kondisi ini tentu menyulitkan negara yang mayoritas penduduknya masih berada di bawah garis kemiskinan. "Mereka kesulitan mengakses huruf Braille."

    Artikel terkait: Badan Bahasa Membuat KBBI Braille

    World Blind Union merekomendasikan setiap negara yang sudah meratifikasi Konvensi PBB tentang hak penyandang disabilitas segera melakukan advokasi bagi penyediaan akses Braille. Setiap negara juga sebaiknya mengalokasikan anggaran bagi penyediaan sarana Braille.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sandiaga Uno Alami Cegukan Saat Quick Count Pilpres 2019

    Dilansir Antara, Sandiaga Uno tak tampil di publik usai pelaksanaan Pilpres 2019 karena kabarnya ia cegukan. Beginilah proses terjadinya cegukan.