Minggu, 18 November 2018

Orientasi Mobilitas, Cara Adaptasi Tunanetra di Lingkungan Baru

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang guru, sebagai model, menjajal berjalan menggunakan tongkat navigasi untuk penyandang tunanetra karya siswanya, di Kairo, Mesir, Selasa, 4 September 2018. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

    Seorang guru, sebagai model, menjajal berjalan menggunakan tongkat navigasi untuk penyandang tunanetra karya siswanya, di Kairo, Mesir, Selasa, 4 September 2018. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

    TEMPO.CO, Bali - Adaptasi menjadi sebuah proses yang tidak mudah bagi Tunanetra ketika dicemplungkan ke lingkungan baru. Meski begitu, Tunanetra memiliki pemecahan masalah adaptasi ini dengan beberapa cara. Cara utama adalah menguatkan orientasi mobilitas (OM) terhadap sebuah tempat baru.

    Baca juga: Saat Huruf Braille Mulai Tergeser Kecanggihan Teknologi

    “Biasanya kami akan memantau aksesibilitas apa saja yang tersedia di sebuah tempat baru, salah satunya jalan yang akan sering dilewati, apakah akses atau tidak,” ujar Agus Sri, Salah satu Tunanetra peserta English Language Training Assistance (ELTA) dariIndonesia Australia Language Foundation (IALF), saat diwawancara di IALF Bali Senin 10 September 2018.

    Agus Sri yang merupakan warga Semarang ini harus menetap di Bali kurang lebih tiga bulan. Lantaran akan tinggal cukup lama, di awal kegiatan, Ia didampingi ibunya untuk melakukan orientasi dan mobilitas.

    Selain Agus Sri, adapula Mohammad Lutfi, Tunanetra asal Makassar yang ikut program eLTA. Menurut Lutfi, selain jalan menuju dari dan ke tempat tinggal, koneksi antar ruangan juga perlu dikenali dengan baik. Ia mencontohkan akses yang membawa Tunanetra ke tempat-tempat penting seperti toilet, sarana ibadah, kantin dan perpustakaan.

    “Harus diperhatikan tangga yang membawa Tunanetra ke dalam sebuah ruangan, apakah akses atau tidak, licin atau tidak,” ujar Lutfi.
    Seorang guru menjajal berjalan menggunakan tongkat karya siswanya, di Kairo, Mesir, Selasa, 4 September 2018. Siswa sekolah teknologi informasi di Kairo merancang tongkat navigasi untuk para penyandang tunanetra. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany
    Salah satu tempat yang cukup riskan dilewati Tunanetra adalah kantin. Di kantin Tunanetra harus melakukan orientasi dan mobilitas sedetil mungkin. Bahkan, mereka kadang harus mengingat dengan baik letak kursi dan meja makan.

    “Di tempat yang banyak diletakkan rak pajang dari kaca, akan semakin berbahaya bagi Tunanetra lalu lalang, tempat seperti ini biasanya adalah mall dan kantin, tongkat juga tidak bisa dibuka karena beresiko memecahkan kaca,” ujar Pengajar OM dari Yayasan Mitra Netra, Yani, saat diwawancara di tempat terpisah.

    Lantaran pentingnya orientasi dan mobilitas - sebagai proses adaptasi, penyelenggara ELTA, IALF menyediakan 10 hari khusus orientasi mobilitas. Proses ini dilakukan peserta Tunanetra ke berbagai ruangan di gedung IALF dan lingkungan sekitarnya.

    IALF juga memperkenalkan tempat–tempat penting di sekitar Denpasar seperti rumah Sakit, Apotik, pujasera, pusat perbelanjaan, ATM, Bank  hingga pasar tradisional.

    “Silahkan peserta [tunanetra] mengenali dengan baik lingkungan kampus IALF dan sekitarnya, kami memberikan waktu cukup luang untuk proses orientasi dan mobilitas ini,” ujar Caroline Bentley, Manajer IALF.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.